CeritaMbaKrib

Pengalaman Beli Laptop Secara Online

13 komentar

Beli laptop secara Online

Hai Tems, hari ini lagi promo 11.11 nih. Ada yang berencana mau beli laptop secara online? Atau udah punya wishlist barang yang akan diborong selagi diskon?  Memang ya kalau bicara belanja online ga ada habisnya. Selalu ada barang-barang cantik dan lucu yang siap dimiliki. Apa lagi dengan adanya aplikasi marketplace dengan beragam promo menariknya. Gratis ongkirlah, dapet cashback lah, beli 1 gratis 1 dan segala macamnya. Tinggal scroll, masukin keranjang belanja, checkout, transfer beres. Kita tinggal rebahan aja nunggu abang-abang kurir datang sambil teriak "Pakeeet..", panggilan yang membahagiakan jiwa. 

Tems, apa sih barang paling mahal yang pernah kamu beli secara online? Deg-degan ga selama nunggu paketnya datang? Hari ini MbaKrib mau cerita pengalaman ketika membeli laptop di marketplace. 

Beberapa bulan yang lalu saya memutuskan untuk beli laptop baru. Pasalnya, kinerja laptop Toshiba yang sudah menemani sejak 2011 mulai menurun dan bikin gregetan. Loading nya lama. Mengetik satu halaman aja bisa menghabiskan waktu sejam, mulai dari buka aplikasi pengolah kata hingga selesai pengetikan. Ujian kesabaran banget kan. Jadi, kalau misalkan ada kerjaan yang harus segera diselesaikan, saya harus melewati ujian kesabaran dulu nih. 

Memang sih, dulu saya pernah berdoa agar dijadikan orang yang sabar. Dan mungkin, kinerja laptop itulah jawaban atas doa saya. Saya bakalan sabar atau engga menerima keadaan laptopnya. 

Sampai di suatu titik, saya memutuskan tidak bisa lagi menggunakan laptop tersebut. Ga efisien. Makan banyak waktu, belum lagi beban emosi yang harus saya hadapi setiap kali menggunakannya. Bahkan terkadang, ketika laptop sudah siap digunakan saya jadi lupa harus menulis apa. Huuft..

Kehebohan Menemukan Laptop yang Pas DiHati

Dan eksekusi pembelian laptop dimulai ketika adik saya, Farhan  menanyakan spesifikasi laptop yang saya inginkan. Waktu itu dia lagi gabut dan iseng scrolling di marketplace. 

F : Kak, jadi mau nyari laptop?

S : Jadi. Laptop yang sekarang udah lola banget. Tolong cariin dong laptop yang speknya oke. 

Saya sengaja minta Farhan yang nyari. Berhubung dia lagi gabut kan. Sekalian membiasakan dia untuk survei dulu sebelum belanja.

F : Ada nih. Merek A. RAM 4 GB, HDD 1 TB

S : Maunya yang pake SSD

F : Ada nihh, SSD 512. 7 juta.

S  : Ga ada yang lebih murah? Budgetnya maksimal 6 juta.

F : Hmmm... (muka udah mulai sebel, tapi doi masih lanjut nyari). Ada nih. Bisa upgrade RAM ke 8GB, SSD 512, 6,4 juta. Tinggal nambah dikit lagi

S : Boleh tuh. Ada warna rose gold ga?

F : Kagak ada. Cuma hitam.

S : Maunya yang warna rose gold.

F : Ga ada. Kalo mau yang banyak warna, harganya 7 juta ke atas.

S : Yaahh...

F : Udah lah, cari aja sendiri. Kebanyakan mau...

Dia sebel. Saya kebanyakan maunya. Memilih laptop yang sesuai dengan kebutuhan bukan hal yang terlalu sulit, namun membeli laptop yang diinginkan dengan spesifikasi tertentu, cocok dengan budget yang ada serta punya warna lucu tentu lain cerita. Ga gampang.

Lenovo S145 yang Pas Dihati

Lenovo Ideapad S145


Setelah mencari dan menimbang, saya memutuskan membeli laptop Lenovo Ideapad S145-14IKB. Kenapa Lenovo? Kok ga yang lain? Karena Lenovo punya spesifikasi keren dengan harga yang terjangkau. Ada 3 hal utama yang menjadi pertimbangan saya untuk memilih laptop berukuran 14 inch ini yaitu prosesor, kapasitas RAM serta SSD

Spesifikasi

Ideapad S145 dibekali dengan prosesor Intel Core i3 8th gen. Prosesor ini termasuk salah satu prosesor tercepatnya Intel. Hal yang paling membuat saya terkesan ketika menggunakan laptop ini adalah kecepatan booting-nya. Hanya perlu beberapa detik dari menekan tombol power hingga laptop siap digunakan. Saya yang biasanya harus menunggu hingga 5 menit lebih saat menggunakan laptop yang lama, jadi super happy saat menggunakan laptop ini.

Laptop ini dibekali dengan RAM DDR4 berukuran 4GB yang bisa di upgrade hingga 8GB. Seru banget kan. Ukuran RAM yang besar akan mempengaruhi kecepatan pemrosesan data saat bekerja. Makin besar ukuran RAM, makin banyak pula data yang bisa diolah pada saat yang bersamaan.  Ga ada deh yang namanya loading lama. Buka banyak aplikasi pun masih tetap oke.

Untuk penyimpanan data, laptop ini menggunakan SSD berkapasitas 512GB. SSD merupakan perangkat penyimpanan data yang lebih cepat dibandingkan Harddisk. SSD memang lebih mahal dibandingkan Harddisk, namun ini sepadan dengan kinerjanya.

Desain

Laptop ini memiliki desain sederhana dengan pilihan warna hitam. Ukurannya 14 inch dengan berat 1.6kg menjadikannya ringan untuk dibawa. Meski ukurannya tipis, port yang dimiliki lumayan lengkap lo. Ada port HDMI, 3 port USB, dan slot untuk card reader.

Keyboard Ideapad S145

Selain desain, hal yang juga dipertimbangkan adalah tampilan keyboard. Ga mau kan laptop udah keren tapi ga nyaman dipake ngetik. Lenovo mendesain keyboard yang memberikan kenyamanan saat mengetik. Jarak antar tombol yang cukup lebar dapat meminimalisir kemungkinan salah tekan. 

Software

Pembelian laptop ini ternyata di bundling dengan Windows 10 dan aplikasi Office  Home original. Tau sendiri kan harga kedua aplikasi tersebut ga murah. Biaya pembelian sudah termasuk dengan harga aplikasinya. Jadinya harga laptop ini murah lo, 6.4 juta sudah disertai dengan aplikasi asli. 

Keinginan untuk punya Office dan Microsoft asli akhirnya bisa tercapai. Dulu, banyak aplikasi laptop yang merupakan aplikasi bajakan kecuali aplikasi free license. Saya tau ga boleh pakai aplikasi bajakan, tapi pada saat itu untuk beli lisensi aplikasi belum mampu. Jadi, berdoa sama Allah semoga suatu hari nanti diberi kemampuan untuk beli lisensi aplikasinya. Dan alhamdulillah, doanya terkabul.

Beli Laptop secara Online di Official Store 

Setelah menemukan tipe laptop yang sesuai, saya berencana membelinya di toko komputer di Bukittingggi. Sayangnya, di beberapa toko komputer yang dikunjungi ga ada stok laptopnya. Ya sudah, sepertinya harus beli di marketplace

Saya menemukan official store Lenovo di marketplace  oranye. Namanya baru pertama kali beli laptop online tentu saja saya punya banyak kekhawatiran. Pertama, saya khawatir tentang penambahan RAM laptop. Karena kebutuhan kerja, saya meng-upgrade kapasitas RAM menjadi 8GB. Proses ini tentu saja mengharuskan laptop dibongkar.  Tapi, karena saya belanja di official store-nya, saya yakin laptopnya akan aman saat dibongkar. 

Kekhawatiran kedua adalah tentang packing, ada packing kayu atau engga. Karena jarak Jakarta-Bukittinggi yang jauh, dan pengiriman harus melalui jalur darat dan udara, saya ga mau ambil resiko. Packing kayu setidaknya memperkecil kemungkinan barang rusak pada saat pengiriman.

Setelah puas bertanya dengan admin official store, saya memantapkan hati untuk beli laptopnya. Tombol checkout ditekan, uang ditransfer. Selama proses pengiriman, saya banyak-banyak berdoa semoga pengirimannya aman.

packing kayu laptop

Ketika laptopnya sampai, saya dan Farhan langsung unboxing paketnya. Proses unboxing ini kami videokan, agar jika ada masalah pada barangnya bisa mengajukan komplain. Packing kayu dibuka, bungkus plastiknya digunting dan laptopnya dikeluarkan. Saya langsung mengecek segala kelengkapan laptop seperti kabel chargeran dan kartu garansi.

Spesifikasi laptopnya juga dicek. Sesuai ga denga spesifikasi saat beli. Selain itu, saya juga mengecek kapasitan RAM-nya, udah 8 GB ato engga. Dan semuanya memuaskan. Barang diterima dengan baik tanpa masalah dan kondisi laptop baik.

Saat mengecek file-file yang ada di laptop, saya cukup kaget ada sebuah file video. Di pikiran saya "ini video apa?" Ternyata, itu adalah video saat teknisi melakukan proses upgrade RAM. Videonya sangat jelas, jadi bisa tau apa saja yang dilakukan mas teknisinya saat upgrade RAM. Keren banget kan. Benar-benar menjaga kepercayaan pelanggan.

Nah, itulah pengalaman MabaKrib ketika beli laptop secara online. Kalau kamu pernah beli barang elektronik apa aja secara online? Gimana pengalamannya? Yuk, berbagi cerita di kolom komentar.

Febrina
Seorang guru yang lagi belajar menjadi seorang blogger

Related Posts

13 komentar

  1. MbaaKrib kita punya laptop yang sama😀, hehe. Aku belinya sekitar 6 bulan yang lalu mbaa. Tapi kenapa ya batrenya cepet banget abis, palingan cuma bertahan dua jam-an padahal cuma di pakai untuk ngetik aja :(. Punya mba juga gitu kaah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belinya bulan Juni mba. Berarti kita deket-deketan belinya. Kalau aku setelah pemakaian 3 jam-an baterainya udah 23% mba.

      Hapus
    2. Aku dulu belinya sekitar bulan april mbaa. Berarti daya tahan batrenya memang segituan ya sekitar 2-3 jam. Soalnya kalau HP kayaknya ga secepat itu abis batrenya hehe

      Hapus
    3. Sepertinya gitu Mba. Kalau sampe habis total, mungkin untuk pemakaian 4 jam

      Hapus
  2. Lenovo ada ga ya yang ukurannya mini tipis gitu? Aku butuh yang ringan dan ga ribet bawanya karena kerjaanku yang kemana2 kudu bawa lepi 😌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laptop yang ini lumayan gampang dibawa-bawa mba. Ga berat juga. Atau mba Miela bisa coba cari yang netbook untuk ukuran yang lebih kecil

      Hapus
  3. Waaah Alhamdulillah sampai *ikutan lega* :D
    Keberanian mba patut di acungi jempol nii :)
    Aku jgn kan laptop, pesan buku aja kadang uda was2 duluan :D
    Takut nggak kesampaian.
    Btw, itu mba uangnya sebelum laptopnya dikirim, ditransfer lunas atau nyicil mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku juga waswas mba. Takut barangnya ga dikirim atau barangnya rusak pas nyampe. Tapi aku meyakinkan diri karena beli di Official Store nya Lenovo di sopi. Aku mikirnya ga mungkin kan official store nipu.
      Uangnya aku transfer lunas mba..

      Hapus
  4. Wah mantap mbak.. hehe aku belum pernah beli laptop online. Pernah ya beli hape Oppo online. Awalnya takut, eh ternyata bagus juga dan aman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Selama beli di official store Insya Allah aman mba..

      Hapus
  5. Keren mbak, sampe sekaranh aku masih takut kalo mau beli barang elektronik online

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku awalnya juga gitu mba.. Tapi setelah nyoba beli ponsel dan laptop di marketplace, alhamdulillah barangnya diterima dengan baik dan aman. Selama belinya di official store Insya Allah aman mba...

      Hapus
  6. Aku sampai sekarang untuk barang elektronik belum berani beli online. Lebih sreg ke toko langsung, megang barangnya... tapi ternyata aman ya.. dan tokonya terpercaya banget sampai pas ganti RAM divideoin juga. Keren ih.

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email