CeritaMbaKrib

Rupa Rupa Rapid Test

Posting Komentar

Tems, ada yang pernah rapid test atau swab PCR? Gimana rasanya? Sewaktu di tes, panik ga? Di postingan kali ini MbaKrib mau berbagi pengalaman ketika mengikuti rapid tes dan swab PCR. 

rapid test
Photo by Medakit Ltd on Unsplash

Pertama Kali Swab PCR

Untuk swab dan rapid tes ini, MbaKrib udah pernah nyobain semuanya. Rapid antibodi, rapid antigen dan swab pcr. 

Dari sekian banyak jenis tes untuk covid, mbakrib pertama kali mencoba di swab. Saat itu, teman sekosan positif covid. 

Teman saya awalnya demam dan berlanjut dengan kehilangan kemampuan membau dan mencium. Udah tanda-tanda positif covid dong ya.

Dia kemudian berobat ke klinik dan dan dirujuk untuk pemeriksaan swab. Hasilnya positif covid-19. Karena kos-kosan ga memenuhi syarat isolasi mandiri, teman mbakrib menjalani isolasi di BPSDM Padang Basi, Padang.

Setelah kejadian tersebut, saya berinisiatif melapor ke puskesmas untuk diperiksa. Karena kami berteman dekat. Alhamdulillah swab pcr bagi yang kontak dengan pasien positif di permudah dan gratis. Mbakrib cukup datang ke puskesmas, isi data dan melakukan pemeriksaan.

Gimana rasanya tes swab??

pengambilan sampel swab pcr
Photo by Mufid Majnun on Unsplash
Ga semenakutkan yang difikirkan kok. Dalam bayangan saya, pasti rasanya sakit idung dicolok gitu. Ternyata engga. Emang rada ga nyaman sih pas pengambilan cairan dalam hidung, tapi ga sakit kok. Ntar selesai pemeriksaan rongga idung rasanya jadi lebih lapang dan mata jadi berair.

Ketika di tes swab, kamu harus rileks jangan tegang. Supaya proses pengambilan cairan atau lendir di hidungnya bisa berlangsung cepat dan tepat. Ntar kalau kamu tegang dan jadi suka geleng-gelengin kepala petugasnya bakal susah ambil sampelnya. 

Untuk hasil pemeriksaannya, MbaKrib menunggu lebih kurang 10 hari. Wajar lah ya mengingat banyaknya sampel yang dites. Selama menunggu hasil tes, MbaKrib isolasi mandiri di kosan. Ga kemana-mana. Kalau belanja nitip sama kakaknya temen se-kosan. Ntar dibawain.

Hal yang paling MbaKrib takutkan bukan hasil yang positif. Tapi takut jika menyebarkan virus dan penyakitnya ke orang lain. Kan ngeri banget ya. 

Setelah sabar menanti, di hari ke sepuluh keluar lah hasil tesnya. Dan Alhamdulillah hasilnya negatif. 

Rapid Test, Antigen dan Antibodi di Padang

Pemeriksaan untuk covid selanjutnya yang MbaKrib coba adalah rapid tes. MbaKrib tes ini karena berangkat ke Jakarta tanggal 19 Desember kemarin.

Tanggal 17 Desember, Mbakrib tes rapid antibodi di salah satu klinik di kota Padang. Klinik ini bekerja sama dengan maskapai Lion Air Grup sehingga biayanya lebih murah. Kalo tes antibodi mandiri biayanya 150 ribu, penumpang maskapai cukup membayar 90 ribu saja. Lumayan hemat kan ya..

Tes rapid antibodi sama seperti tes golongan darah. Ujung jari di tusuk jarum, lalu darahnya diambil untuk kemudian di tes. Reaktif atau tidak. Tidak perlu menunggu lama untuk mengetahui hasilnya. Cukup beberapa menit saja. Memang sih, hasil rapid antibodi ga terlalu akurat. Tapi kan itu salah satu syarat perjalanan.

Selesai rapid antibodi, udah tenang dong. Syarat perjalanan udah lengkap dan tinggal berangkat. Tapi bahagianya ga lama..

Setengah jam selesai rapid antibodi, MbaKrib dapat info kalau ke Jakarta harus rapid antigen?? What? Rapid antigen?? Mepet gini??

alat tes rapid antigen

MbaKrib langsung panik dong. 2 hari lagi mau berangkat dan ada keputusan kayak gini. Mau rapid antigen dimana? Ga tau tempat rapid antigen di Padang ini ada dimana.

Waktu itu sempet kesel sih. Pengumumannya kok mendadak banget ya. Kalau kayak Bali, kan ada jangka waktu seminggu sampai keputusannya berlaku. Masa masuk Jakarta pengumumannya kemaren, lusa udah berlaku.

Tapi, apalah gunanya jengkel dan misuh-misuh. Ga bakal ngerubah keadaan juga. Puas berjengkel-jengkel MbaKrib langsung cari informasi mengenai rapid antigen di Padang.

Berhubung ada teman yang dokter, langsung tanya doi deh. Ternyata di rumah sakit tempat dia kerja bisa rapid antigen loh. Langsung deh nanya prosedur buat tes. 

O iya nama rumah sakitnya adalah Rumah Sakit Ibnu Sina Padang. Lokasinya di daerah Gunung Pangilun. Ada 5 kali jadwal pengambilan sampel dalam sehari yaitu jam 9, jam 12, jam 3 sore, jam 6 sore dan jam 9 malam. 

MbaKrib milih tes jam 12 siang. Sewaktu sampai di rumah sakitnya, kita daftar dulu untuk rapid antigen. Lalu akan diarahkan untuk menuju laboratorium pengambilan sampel.

Cara tesnya hampir mirip dengan swab PCR. Petugasnya akan mengambil cairan dari dalam hidung lalu dianalisis. Hasil tesnya keluar lumayan cepet kok, sekitar setengah jam. Berhubung kemaren itu rame yang rapid antigen jadi nunggu hasilnya sekitar 1 jam.

Bersyukur banget hasilnya negatif. Awalnya udah cemas, takut hasilnya positif. Tapi pas lihat hasil tesnya, langsung lega.

Siang ini juga tes rapid antigen lagi. Karena besok, MbaKrib mau balik ke Padang. Hari ini tes rapidnya dilakukan di Kimia Farma cabang Pejuang, Bekasi. Hasilnya juga cepet kok. Ga sampe 15 menit udah selesai.

Rupa-Rupa Tes

Pengalaman menjalani berbagai macam tes deteksi Corona mulai dari rapid antibodi, rapid antigen dan swab PCR merupakan salah satu pengalaman menarik di tahun ini. Dari yang awalnya takut sewaktu di tes, sekarang jadi lebih santai. 

Bagi yang ingin melaksanakan tes, naik rapid maupun swab jangan cemas ya. Santai aja. Tesnya ga sakit kok, hanya membuat kamu merasa ga nyaman. Semoga pandemi ini cepat selesai ya. Biar kita bisa betaktivitas di luar rumah seperti dulu lagi. Ga takut dan ga parno kalau ada kegiatan di luar rumah.

Itulah cerita Mbakrib menjalani rupa-rupa rapid tes. Ada yang punya pengalaman serupa ga? Yuk berbagi pengalaman di kolom komentar 


Febrina
Seorang guru yang lagi belajar menjadi seorang blogger

Related Posts

Posting Komentar

Follow by Email