Serba Serbi Guru Mengajar dari Rumah

30 komentar
Konten [Tampil]

Desember. Ga terasa kita udah sampai di akhir tahun 2020. Berarti udah 9 bulan juga pembelajaran dilakukan secara daring dan guru mengajar dari rumah. Nano nano banget rasanya ngajar dari rumah.

Bulan Desember jadi bulan yang menyenangkan sekaligus memberikan kesibukan luar biasa bagi guru. Sudah pasti ujian dan kegiatan mengisi nilai rapor menemani hari-hari di bulan ini. Dan karena itulah bagi MbaKrib, bulan ini menjadi bulan yang paling sibuk dalam satu semester. Tapi gapapa, karena sebentar lagi kan libur sekolah.

Satu semester ini, pembelajaran berlangsung daring. Awalnya berpikiran "seru juga ngajar dari rumah, ga riweuh lagi tiap pagi". Hehehe.. apakah begitu kenyataannya? Tentu saja tidak. Mau tau gimana belajar di rumah dari sudut pandang seorang guru? Sebenernya guru ngapain aja sih selama pembelajaran daring? Nah, MbaKrib akan berbagi cerita. 

serba serbi mengajar dari rumah

1. Persiapan Materi Saat Mengajar dari Rumah

Belajar dari rumah tentu saja jauh berbeda dengan belajar di sekolah. Di sekolah, guru bisa mendampingi siswa saat belajar. Jika ada hal yang tidak dimengerti pun, siswa bisa langsung bertanya dengan guru atau berdiskusi dengan teman. Sementara pembelajaran online, materi disampaikan melalui media video atau materi dalam bentuk pdf. Jika tidak disampaikan dengan baik, siswa akan kesulitan dalam belajar.

Untuk materi, aku lebih memilih menggunakan video dan bahan ajar dalam bentuk pdf. Video pun ga banyak. 1 semester ini hanya ada 2 video yang diberikan yaitu video pertemuan pertama, agar siswa mengenal gurunya dan video pada materi Hak Cipta dan Kebenaran Informasi, karena ada petunjuk tugas semester untuk siswa.

Kenapa ga pake zoom aja? Sebenernya pengeeeen banget. Apalagi belum pernah bertemu langsung dengan siswa kan. Cuma setelah ditimbang-timbang ga jadi pake zoom. Sayang kuota siswa. Ga semua siswa juga mampu buat beli kuota internet yang banyak kan? Beberapa harus berhemat-hemat sedemikian rupa agar kuotanya bisa dipake lama. 

Pertimbangan itu juga yang membuat aku cuma kasih 2 video. Beruntungnya, aku ngajar TIK yang materinya fleksibel. Guru bisa memilih materi yang akan diajarkan dan bermanfaat untuk siswa

2. Ngajar sampai Malam

Assalamualaikum bu. Saya xxxxxx kelas xxxxxx,............

Para guru pasti akrab banget dengan chat kayak gini kan. Nah, selama Belajar di Rumah, batas-batas waktu ngajar jadi ambyar. Ga ada lagi istilah sekolah dari jam 7 sampai jam 12 (karena pandemi, jam sekolah kami diperpendek). Sampai malam pun masih ada siswa yang chat menanyakan materi atau tugas. 

mengajar di rumah
flaticon

Belajar di rumah tentu saja sulit bagi siswa. Mereka belajar sendiri dengan materi yang diberikan. Jika siswa TK atau SD bisa ditemani dan dibantu orang tua saat belajar, siswa SMA cenderung akan belajar sendiri karena orang tua juga tidak mengerti materinya. Sehingga siswa membutuhkan waktu yang lebih lama untuk memahami suatu materi. Tak jarang, sampai malam pun siswa masih bertanya.

3. Lupa, Lupaa, Lupaaa...

Nah, ini hal yang paling krusial selama belajar di rumah yaitu kedisiplinan siswa. Banyak siswa yang kesulitan tetap fokus dan disiplin belajar. Ada yang telat masuk kelas (bahkan lupa dan ketiduran), lupa kalau ada ulangan, terlambat ngumpulin tugas dan lupa lupa lainnya.

lupa bikin tugas

Huuuft... ini yang jadi kendala terbesar selama ngajar. Ga disiplin ngumpul tugas. Alasan paling seringnya salah lihat tenggat waktu dan lupa. Di pembelajaran daring ini, guru biasanya memperpanjang tenggat waktu pengumpulan tugas, karena mengerti tidak mudah bagi siswa untuk langsung memahami materi. Biasanya siswa diberikan tenggt 2 hari sampai 1 minggu. 

Namun, ini juga yang jadi sumber keteledoran siswa. Karena diberikan waktu yang anjang, kebanyakan siswa berpikir "Ah, waktunya masih lama. Kerjain tugasnya besok aja". Tabiat menunda-nunda ini yang menyebabkan mereka lupa mengumpulkan tugas.

4. Katanya Makan Gaji Buta

Ada yang pernah dengar ga ada yang bilang, selama belajar di rumah guru ga ada kerjaan. Cuma nyuruh siswa ngerjain tugas dan makan gaji buta. Sedih lo denger ada yang ngomong gini.

Bapak dan ibu, percayalah kami guru tetap mengajar kok selama pembelajaran di rumah. Ga cuma ngasih tugas lalu gurunya leha-leha dan nonton drama korea. Kami memikirkan cara terbaik dalam menyampaikan materi agar mudah dipahami siswa, memilih tugas yang tepat hingga ujian yang efektif. Ada yang mengajar menggunakan papan tulis di kelas lalu merekamnya agar siswa bisa paham materi. Ada juga yang belajar menggunakan aplikasi pembelajaran agar siswa tetap tertarik belajar. Ga jarang juga menyiapkan materi sampe bergadang.

Memeriksa tugas siswa pun jadi lebih menantang karena tugas dikumpulkan melalui internet. Mata siwer, bahu pegel dan punggung yang sakit udah jadi hal yang biasa menemani kami saat memeriksa tugas. Sedihnya, kadang ada yang mengumpulkan tugas asal-asalan. 

5. Menantikan Belajar Tatap Muka

"Bu, kapan mulai belajar di sekolah? Kami udah kangen sekolah"

Bapak dan Ibu guru pasti sering kan dapat pertanyaan macam ini. Biasanya dijawab apa bapak ibu?  

Kita sama-sama kangen sekolah. Kangen berinteraksi langsung dengan siswa. Kangen keramaian sekolah. Kangen melihat kelakuan siswa yang ada-ada aja dan terkadang ajaib. Kangen keriweuhan tiap pagi saat akan berangkat sekolah. Aaaa... kangen.. kangen.. kangen..

Adanya kebijakan Menteri Pendidikan yang mengizinkan pembelajaran tatap muka di tahun 2021 menjadi angin segar untuk semua siswa dan guru. Semoga saja penularan wabah Corona di kota Padang dapat dikendalikan dan kurva penyebarannya makin melandai sehingga tahun depan kita bisa belajar di sekolah.

Nah, bagi bapak dan Ibu guru apakah kita punya pengalaman yang sama? Apa hal yang paling berkesan selama mengajar dari rumah?

Febrina
Hai, aku Febrina. Selamat menjelajah di ruang ceritaku

Related Posts

30 komentar

  1. Akuuu, banyak lupanya, hehe...
    Jadilah di ujung semester anakku ngebut tugas di gc gara2 emaknya nggak memantau tiap hari. Sangat tidak patut ditiru, huhu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kejadian dimana-mana ya mba. Ujung semester kebut nyetor tugas

      Hapus
  2. Banyak sih di medsos yg memperlihatkan perjuangan guru mengajar online. Semoga berkah para guru.

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Sedih ya Mba Nia. Kita dibilang ga ngapa-ngain dan makan gaji buta. Padahal dibalik layar, lumayan jungkir balik juga ngajar online

      Hapus
  4. Uuuh semangat para pahlawan tanpa tanda jasa💐

    BalasHapus
  5. So sweet banget ketika bu guru bilang kasih video pengajarannya jangan banyak² karena kasian siswa yang kurang mampu beli kuota. Semangat bu guru!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Kan kasian siswa kalo ga bisa ikut belajar karena ga ada kuota. Jadinya ngasih materi yang hemat kuota deh

      Hapus
  6. Wahh semoga segera bisa tatap muka dengan murid-murid Ibu Guru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mba. Semoga semester depan bisa tatap muka

      Hapus
  7. Saya salut banget sama guru-guru yang tetap memberikan yang terbaik untuk siswanya walau dalam situasi yg terbatas kayak sekarang ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi lebih banyak belajar hal baru selama pandemi ini mba. Kalau ga pandemi mungkin ilmunya ga nambah banyak

      Hapus
  8. semangat terus ya mbaa, huhu kadang emang kalau wali murid menghubungi gt suka nggak tahu waktu >< udah kayak gt masih aja ada yang bilang makan gaji buta hiks sedih juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kadang siswa juga. Udah jam 11 masih kirim pesan

      Hapus
  9. Tetap semangat bu guru... ☺☺

    BalasHapus
  10. aku sudah membayangkan dan akupun tak sanggup andai harus mengemban. hihi jadi wali murid aja juga sudah kewalahan mendampingi anak belajar di rumah. Semangat terus ya bu guru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat terus mendampingi anaknya ya mba. Semoga ga naik spaneng. Hehehe..

      Hapus
  11. Jadi inget, pas main ke Bandung. Temen yg guru mah begadang sampai jam 2 buat bikin video pembelajaran...ckckckck

    Semangat Bu guru!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba.. Jadi lebih sering begadang..

      Hapus
  12. Hem, saya ngajar anak SMK yanh mayoritas laki-laki. Wah, penuh perjuangan. Tugas aja kalau ngga ditagihin suka banyak ngabaikan :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahkan kadang udah ditagih masih cuek ya mba.
      Ngajar jurusan apa mba??

      Hapus
  13. Banyak siswa yg kurang mengerti, bahkan jika di terangkan dengan mengunakan video, saya mengajar matematika, tugas asal pun tetap diterima, yg penting mrk sudah berusaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener pak yo.. Siswa lebih sulit memahami materi saat online

      Hapus
  14. Ibu-ibu di kantor pada bilang jadi tambah pinter karna bantuin tugas anaknya semenjak sekolah online

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. orang tuanya jadi ikit belajar ya mba..

      Hapus
  15. Benar mag, sejak pandemi ini juga suka agak ngeri buka WA. Karena isi WA sekarang hanya berkaitan tentang pekerjaan sekolah dan chat2 dari murid yang tidak mengenal waktu dan hari 😣😣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneerrr... Kadang jadi rada horor ya buka hp. Liat chat siswa bertubi-tubi

      Hapus

Posting Komentar